Keuangan

Biaya Tetap vs. Untung-Rugi

oleh Wanita Wirausaha Femina

Makin besarnya keuntungan akibat naiknya penjualan di atas BEP, dan juga makin besarnya kerugian akibat turunnya penjualan di bawah garis BEP, dalam derajat tertentu dipengaruhi oleh kontribusi biaya tetap terhadap struktur biaya usaha.

Karena itulah, jika BEP usaha sudah diketahui, Anda bisa menggunakannya untuk menilai Operating Leverage, yakni besarnya persentase biaya tetap dalam struktur biaya usaha. Makin tinggi Operating Leverage -artinya semakin besar porsi biaya tetap dibanding biaya variabel- makin terpengaruh pula keuntungan usaha jika volume penjualan mengalami naik-turun.

Sebagai contoh misalnya pertimbangan untuk memakai mesin (biaya tetap) untuk menggantikan tenaga sales (biaya variabel). Jika tenaga sales tidak diganti mesin, biaya tetap akan rendah, dan biaya variabel akan tinggi, karena komisi sales dibayar berdasar jumlah produk yang dijual. Dengan Operating Leverage yang rendah ini, bisnis akan menunjukkan pertumbuhan profit yang rendah pula meski sales meningkat. Namun juga menghadapi risiko yang lebih kecil ketika sales menurun.

Menggunakan mesin yang harganya mahal (biaya tetap) saat volume penjualan tinggi memang makin meningkatkan keuntungan usaha. Namun ketika volume penjualan mengecil, kerugian akan makin besar, karena Anda tetap mengeluarkan biaya yang sama untuk membayar cicilan, bunga, serta depresiasi. Sementara jika menggunakan tenaga sales, ketika penjualan menurun, biaya variabel pun berkurang karena jumlah komisi menurun.

Sebagai contoh, kita bandingkan antara CV. Lilian's Donuts (lihat: Bagaimana Cara Menghitung BEP?) dengan CV. Luna's Logo Bordir.  

Biaya tetap CV. Luna's Logo Bordir adalah (dalam ribuan) Rp 28.000. Harga jasa per logo Rp 1, dengan komponen biaya variabelnya mencapai Rp 0,6 per logo. Jadi tiap order 1 logo memberi untung Rp 0,4. BEP Luna sama seperti Lilian, yakni Rp 28.000/0,4 = 70.000 logo.

Seperti pada Lilian, ketika order meningkat di atas 70.000, Luna memperoleh keuntungan. Namun bedanya, pada peningkatan 10.000 logo di atas BEP, Luna hanya untung Rp 4.000, dan peningkatan 30.000 hanya untung Rp 12.000. Kerugian yang sama jumlahnya terjadi jika order turun 10.000 atau 30.000 di bawah BEP.

Jika kita membandingkan Lilian dengan Luna, terlihat bahwa Lilian akan untung lebih banyak saat penjualan meningkat. Namun, karena proporsi biaya tetap yang lebih tinggi Rp 49.000 vs Rp 28.000), Lilian akan mengalami rugi lebih banyak jika terjadi penurunan penjualan.

Sebuah usaha bisa memilih apakah mau punya operating leverage yang tinggi atau rendah. Dan keputusan untuk berinvestasi pada aset tetap ini ditentukan oleh persepsi Anda terhadap situasi pasar dan juga kemampuan jual produk Anda agar bisa menutup meningkatnya biaya tetap ini.
 
Yang perlu dipertimbangkan, seberapa jauh ekspansi penjualan itu masih bisa dilakukan. Sebab meningkatnya volume penjualan juga bisa melemahkan harga dan memunculkan biaya-biaya tak terduga ketika tingkat produksi optimum terlampaui. Untuk usaha kecil, membatasi risiko rugi itu lebih penting daripada meningkatkan potensi profit. Dengan kata lain, usahakan agar biaya tetap selalu rendah.

Foto: Getty Images

 

Tim Wanwir
Femina Indonesia
Share This :

Trending

Related Article